Menu

Saham Asia Bervariasi Jelang Libur Imlek

PT BEST PROFIT FUTURES BANDUNG, Best ProfitBursa saham Asia Pasifik bervariasi pada perdagangan Senin pagi (31/1/2022).  Jelang libur Imlek, bursa saham China dan Korea Selatan sudah libur.

 

Di Jepang, indeks Nikkei 225 naik 0,39 persen, sementara itu, indeks Topix menguat 0,39 persen. Di Australia, indeks ASX 200 melemah. Indeks MSCI Asia Pasifik di luar Jepang turun 0,09 persen. Demikian dikutip dari CNBC, Senin pekan ini.

 

Di bursa Hong Kong dan Singapura juga akan tutup lebih awal pada perdagangan Senin pekan ini jelang libur Imlek. Data resmi yang dirilis Minggu ini menunjukkan pertumbuhan aktivitas pabrik China melambat pada Januari. Bestprofit

 

Indeks manajer pembelian manufaktur berada di psosii 50,1 pada Januari, tepat di atas level 50 yang memisahkan pertumbuhan dari kontraksi. Namun, rilis indeks tersebut lebih rendah dibandingkan Desember 50,3.

 

Sementara itu, survei swasta yang dirilis akhir pekan lalu menunjukkan aktivitas manufaktur China mengalami kontraksi pada Januari. PMI Manufaktur Caixin/markit berada di 49,1 pada Januari.

 

Pasar global telah melihat perdagangan yang bergejolak dalam beberapa hari terakhir setelah the Federal Reserve pada Rabu mengindikasikan akan segera menaikkan suku bunga untuk pertama kalinya dalam lebih dari tiga tahun.

 

Indeks dolar AS berada di posisi 97,20 setelah lonjakan di bawah level 97. Yen Jepang diperdagangkan di kisaran 115,39 per dolar AS.

 

Bursa Saham Asia pada 28 Januari 2022

Sebelumnya, bursa saham Asia-Pasifik menguat pada perdagangan Jumat pagi 28 Januari 2022, tersengat gejolak Wall Street pada Kamis malam, 27 Januari 2022 karena reaksi investor atas pengumuman data PDB AS dan pernyataan dari the Federal Reserve AS.

 

Indeks Nikkei 225 naik 0,56 persen pada awal perdagangan usai anjlok 3 persen pada Kamis, 27 Januari 2022. Indeks Topix juga meningkat 0,7 persen. Sayangnya indeks saham Kospi Korea Selatan justru merosot 0,6 persen.

 

Pasar Australia terlihat menghijau di awal perdagangan. Indeks ASX 200 Australia meroket 0,23 persen. Pasar Taiwan belum membuka perdagangan karena libur. Menurut rencana, Hong Kong akan merilis data Pendapatan domestik Bruto (PDB) kuartal IV pada Jumat sore ini.

 

Sementara itu, bursa Amerika Serikat (AS) di Wall Street bergejolak. Lantaran respons dari investor atas berita dari The Fed.

 

Reaksi ini juga didorong laporan Produk Domestik Bruto (PDB) terbaru negara paman Sam serta rilis pendapatan emiten. PDB AS tumbuh 6,9 persen pada kuartal IV 2021 YoY. Angka ini melampaui ekspektasi  para analis meski terjadi pula lonjakan kasus varian Omicron.

 

Indeks S&P 500 dan Nasdaq menelusuri kembali kenaikan sebelumnya untuk ditutup lebih rendah. Indeks S&P 500 mengakhiri perdagangan dengan penyusutan 0,5 persen menjadi 4.326,51. Indeks Nasdaq Composite yang berfokus pada teknologi kehilangan 1,4 persen ke level 13.352,78.

 

Indeks Dow Jones Industrial Average naik lebih dari 600 poin selama setengah hari perdagangan. Namun, indeks Dow Jones berakhir di posisi 34.160,78. Ketiga indeks dengan kuat berada di wilayah negatif sepanjang bulan ini.

 

Harga emas anjlok ke level terendah dua minggu di kisaran USD 1.790,20 pada per Kamis, 27 Januari 2022. Kemerosotan terjadi karena dolar AS menguat menyusul tanda-tanda The Fed segera menaikkan suku bunga, Reuters melaporkan. Sejak itu pulih dan terakhir diperdagangkan pada USD 1.795 di Asia.

 

Sumber

liputan6.com

 

lowonganlowongan kerjalowongan kerja bandungloker bandung

best profit, bestprofit, pt bestprofit, pt best profit, best, pt best, bpf

pt bpf, bestprofit futures, pt bestprofit futures, best profit futures, pt best profit futures

 

PT BESTPROFIT FUTURES BANDUNG

Go Back

Comment